29 May 2014

Kecewa dengan Doa?

Soalan: Saya mudah kecewa. Apabila saya doa, saya rasa doa saya Allah tidak akan terima. Saya dah minta doa macam-macam, tapi banyak benda yang minta itu tak berlaku seperti yang diminta. Kadang-kadang sehingga saya rasa macam tidak larat hendak berdoa. Tolonglah saya Dr! 

Jawapan Dr MAZA: 
Saudari, semoga Allah merahmati kita semua. Untuk menjawab kemusykilan saudari itu, saya nyatakan seperti berikut: 

1. Doa adalah permohonan kepada Allah. Allah ialah Tuhan Yang Maha Agung dan Maha Mencipta. Apabila seseorang berdoa kepadaNya, hendaklah ia dilakukan dengan penuh perasaan merendah diri, kekusyukan jiwa, harapan dan pergantungan yang mutlak diserahkan kepadaNya. Ramai orang berdoa, tetapi tidak ramai pula yang jiwanya ketika berdoa itu jiwa merendah, penuh tunduk dan khusyuk kepada Allah. Kebanyakan doa diungkapkan dengan jiwa yang hambar sedangkan Allah memerintahkan: (maksudnya)

“Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendah diri dan (dengan suara) yang perlahan. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas”. (Surah al-‘Araf, 55).

Jika kita dapat menjadikan jiwa kita ini begitu beradab, merendah, khusyuk dan penuh pengharapan kepada Allah, kita menghampiri pintu kemakbulan. 

2. Bersangka buruk kepada Allah seperti menganggap Allah tidak akan terima doa adalah perasaan yang salah dan perlu dibaiki. Bagaimana mungkin Allah menolak doa, sedangkan Dia yang memerintahkan kita berdoa kepadaNya. Firman Allah: (maksudnya): 

“Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): Sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir. Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka mendapat petunjuk (Surah al-Baqarah, 186).

FirmanNya juga: (maksudnya)

“Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu”. (Surah Ghafir, 60).

Doa yang dilakukan dengan penuh penghayatan pasti diterima Allah. Itulah jaminan Allah sendiri. 

3. Maka seseorang hamba yang berdoa hendaklah dia penuh dengan keyakinan bahawa Allah akan memakbulkan doanya. Hanya jiwa yang tidak khusyuk ketika berdoa sahaja yang ragu-ragu terhadap penerimaan Allah. Sabda Nabi s.a.w: “Berdoalah kamu kepada Allah dalam keadaan kamu yakin dengan kemustajabannya. Ketahuilah sesungguhnya Allah tidak menerima doa dari jantung hati yang lalai dan alpa” (Riwayat al-Tirmizi, dinilai sahih oleh al-Albani). 

4. Namun, waktu dan ketika yang dipilih oleh Allah untuk sesuatu doa itu diperkenankan, hanya dalam ilmu Allah. Kadang-kala dilewatkan atas hikmah yang Dia Maha Mengetahui, dan insan yang berdoa juga biasanya akan tersingkap hikmah tersebut apabila tiba masanya. Sehingga apabila tiba waktu doa itu ditunaikan Allah, baru kita akan merasa betapa beruntungnya kemustajaban itu hadir pada waktu tersebut. Maka jangan putus asa dalam berdoa. 

Sabda Nabi s.a.w : « Sentiasa doa dimustajabkan untuk seorang hamba Allah selagi mana dia tidak berdoa untuk membuat sesuatu dosa, atau memutuskan silaturrahim, selagi dia tidak tergopah-gapah ». 

Ditanya baginda : « Apa itu tergopoh-gapah ? ». 

Sabda baginda : «Apabila dia berkata : aku telah pun berdoa ! aku telah pun berdoa !, tetapi aku tidak nampak pun dimustajabkan untukku, lalu dia berhenti ketika itu dan meninggalkan doa » (Riwayat Muslim). 

5. Cara bagaimana Allah memustajabkan sesuatu pengharapan atau doa hamba itu juga berbeza-beza. Mungkin tidak seperti jalan yang disangka hamba yang berdoa itu, tetapi Allah sesuatu yang lain yang lebih baik untuknya. Umpamanya, mungkin seorang hamba meminta kekayaan yang besar atas andaian dengan kekayaan itu maka dia akan bahagia. Namun Allah mengetahui tentang hal hamba tersebut yang mana kekayaan besar boleh memudaratkan iman atau persekitarannya yang lain. Allah mungkin menggantikan kekayaan yang besar itu dengan rezeki yang mencukupi, kesihatan yang baik, anak-anak yang soleh dan keluarga yang bahagia. Kesemua itu membawanya mencapai ketenangan hidup di dunia dan kebahagiaan di akhirat. 

Maka insan hendaklah jangan cepat menyatakan doanya tidak diterima, sebaliknya hendaklah dia sentiasa menyemak dan menilai segala kurnia Allah yang ada di sekelilingnya. Kemustajaban doa itu berlaku dalam berbagai bentuk. Sehingga ada yang Allah tangguhkan apa yang diminta itu ke hari akhirat, kerana Allah mengetahui bahawa di saat itu insan tersebut lebih memerlukan apa yang diminta tersebut.

Sabda Nabi s.a.w :« “Tiada seorang muslim yang berdoa dengan suatu doa yang tiada dalamnya dosa, atau memutuskan silaturahim melainkan Allah akan memberikan kepadanya salah satu dari tiga perkara: samada disegerakan kemakbulan, atau disimpan untuk diberikan pada hari akhirat, ataupun dijauhkan keburukan yang sepadan dengannya”. (Riwayat Ahmad, Al-Bazzar dan Abu Ya’la dengan sanad yang sahih). 

6. Doa tidak sia-sia. Doa adalah lambang pengabdian diri seorang hamba Allah kepada Allah Yang Maha Agung. Sebab itulah berdoa kepada selain Allah, sekalipun memohon kemustajaban dari nabi atau wali adalah dianggap sebagai syrik. Sementara berdoa kepada Allah adalah ibadah. Ertinya, jika seorang hamba itu berdoa selama sejam, dia sebenarnya sedang beribadah selama sejam.

7. Kehidupan ini mempunyai rahsianya yang tersendiri. Banyak perkara yang kita rasa pahit dan membencinya pada masa tertentu padahal ia manis pada masa yang lain. Banyak perkara yang kita rasa baik, ia buruk apabila berubah masa dan keadaan. Allah Maha Mengetahui apa yang bakal terjadi, apa yang sedang dan telah terjadi. Kita selalu tergopah-gapah menilai sesuatu keadaan. Sehingga kadang-kala kita berdoa hendak sesuatu, sedang Allah mengetahui ia tidak baik untuk kita, Allah menggantikan dengan perkara lain, kita mungkin tidak perasan atau sedar. Seseorang mungkin merasakan doa yang dikehendaki belum Allah mustajabkan, tetapi dia terlupa apa yang sedang dinikmatinya itu sudah mencapai harapannya. Maka, janganlah cepat kita berputus asa dengan rahmat Allah dan terus menghukum bahawa doa kita belum dimustajabkan.

8. Dukacita dan keperitan hidup menghapuskan dosa dan menaikkan darjat seseorang di sisi Allah. Ia juga membawa insan membanyakkan doa. Dalam detik menunggu kemustajaban doa, ramai yang kembali menjadi soleh, tunduk, tawaduk dan membanyakkan ibadah. 

Penangguhan doa mempunyai berbagai hikmah dalam kehidupan muslim. Dunia ini amat kerdil dan tidak dibandingkan dengan akhirat. Doa merupakan amalan yang membawa kebahagian insan di akhirat. Menanti kemustajaban doa dengan iman dan penuh tawakal merupakan tempoh yang menyebabkan banyak insan kembali menemui jalan Allah yang hakiki. 

9. Marilah kita teruskan doa, baiki diri dan nilailah apa yang telah berikan kepada kita dalam kehidupan hari ini. Keperitan hari ini, mungkin kemanisan hari esok. Kemanisan hari ini, belum tentu kenikmatan hari esok. Maka, sentiasa bertawakal kepada Allah dan jangan putus asa berdoa kepada Nya

**********************************************
aku copy paste je...
sebenarnya aku tak tuju kat sape2... tapi pengalaman aku sendiri. tipu lah kalau aku tak pernah rase penat, tak rase give up dengan doa dan ibadah... pernah je rase macam... ape la doa penat2 tapi macam tak dapat ape2 pun? aku nak benda lain, lain yang aku dapat...*Istiqfar... 

ehhh syukur la tu kan dapat benda lain, dari tak dapat langsung? haha

okey... jujurnya aku pernah doa "ya Allah, berilah aku kekayaan duit! aku nak duit...sebab aku nak selesaikan masalah bla bla bla" terang2 aku doa nak duit! mase tu doa pun macam orang yang terdesak giler... kalau boleh nak tu jam gak jatuh duit sekepuk atas sejadah... doa dengan emosi, bukan waras sangat... kalau boleh berguling, aku dah guling2 jerit "nak duit! nak duit! nak duit!" mase tu memang tengah stress, down... nangis sebab tertekan...

tapi Allah anugerahkan aku kawan yang memahami, kawan yang bagi aku panduan untuk jadi waras balik... kawan yang ada bahu halimunan untuk disandarkan... semoga Allah merahmati diorang.

lepas tu aku berdoa dengan tenang, dengan adab, dan redha...se-redhanya... aku doa, apa yang aku dapat, aku terima je sebab apa yang Allah beri tu dah tentu yang terbaik untuk aku... aku ingat lagi nasihat ustazah norhafizah musa kat ikim.fm...lebih kurang la - kalau diberi kertas, nak ke kita tulis skrip kehidupan kita lepas tu Allah ikut 100% ape yang kita nak tu? mahukah? pasti ke apa yang kita mintak tu adalah yang terbaik untuk kita? kita tau ke?

bila aku fikir balik... ye betul gak tu. aku mintak nak kaya, aku pun tak tau kaya tu bagus ke tak untuk aku? bagus untuk orang lain, belum tentu bagus untuk aku... so aku doa mintak supaya selesaikan masalah aku ni... aku tak kisah bagaimana caranya asalkan ia adalah yang terbaik untuk aku. 

kemudian... Allah takde la bagi duit dan dan ada atas sejadah, kalau ade gitu kang ramai yang tak pegi keje, dok je doa nanti duit ade la kat sejadah tu kan... Allah memang bole sangat nak buat mejik macam tu, tapi ada la sebabnya kenapa Allah tak buat. sebaliknya apa aku dapat ialah masalah yang buat aku stresss giler tu diselesaikan dengan cara lain, dan aku jadi lebih tenang sikit... yeah, mungkin Allah kata bukan duit sekepuk yang aku perlu buat masa tu tapi penyelesaian pada masalah aku. the point is - masalah aku selesai. bukan isu kena jadi kaya baru boleh selesai masalah.

okey la tu... aku syukur. ini antara salah satu pengalaman aku lah berkenaan dengan doa.... apa yang penting, jangan putus asa dengan Allah. Allah takkan pernah bagi yang buruk2 untuk hambaNya, kite je yang selalu sangka buruk, fikir buruk... 

Allah lagi tau apa yang aku perlu... aku ingat kalau ade banyak duit, aku lebih bahagia, aku boleh beli itu ini, boleh travel... tapi yang sebenarnya, kalau Allah nak bagi rezeki bahagia, rezeki travel, rezeki harta benda yang kena beli tu semua...tak semestinya aku kena jadi kaya dulu... mungkin dapat hadiah? mungkin orang belanja? banyak cara Allah boleh bagi, cuma akal manusia ni memang terhad... 

jadi pakar motivasi pulak hari ni...ehehe

4 comments:

  1. same-same muhasabah diri...tq for sharing..:)

    ReplyDelete
  2. moga2 semuanya di permudahkan~~

    ReplyDelete
  3. Trus rsa redha. Nak2 aku tgh x sihat, xbole bkeja dkt 4bln dh ni, bil pn tgh pending & mmg tgh pening. Kucing aku plak tgh skit jgak. Ble aku tbaca blog ni, aku rse redha skit. Ye la kot, aku tgh diuji. Tq kongsi artikel ni. Smngat skit aku nk trus bjuang (bdoa) sbb ada time aku mmg rse dh gve up. Insyallah aku akn try x bsngka bruk lg.

    ReplyDelete